Saturday, April 2, 2011

Di mana kemahuan. Di mana keperluan.

Berjalan, berlari, berusrah dan bertalaqqi. Tiada benda yang lagi best dari hadir talaqqi dan attend tazkirah- tazkirah setiap minggu. Walaupun tidaklah sehebat dan seberuntung orang- orang yang dipilih Allah untuk menerima tarbiah dan didikan dari ulama- ulama yang mahsyur, atau menimba ilmu nun jauh di bumi anbiya tapi alhamdulillah, di mana berkesempatan insyaallah seadanya.

Alhamdulillah, besar sekali nikmat Allah yang dengan izinNya, di sini saya hari ni. Ditakdirkan untuk tinggal berdekatan dengan surau yang aktif dengan pelbagai pengisian untuk meningkatkan ilmu dan iman. Menerima peringatan demi peringatan, sebagai panduan untuk menuju hari akhir. Dan satu demi satu para pencinta Allah, rasul dan agamaNya hadir bersama- sama di jalan ini, sama- sama berkongsi kekuatan dan semangat untuk melalui jalan yang penuh cabaran ini.
Di sebalik kesibukan kebelakangan ini, iman menangis kerana kerapkali diabaikan. Emosi tidak menentu, tanda iman yazid wa yanqus. Tanpa ilmu, jiwa terasa kosong dan mati. Hidup hanya umpama bangkai bernyawa. Apalagi bila hati turut hitam dan mati. Kata seorang ulama Islam yang tersohor, orang yang tidak mahu menghadiri majlis- majlis ilmu dan tidak mahu mendengar tazkirah, seumpama orang itu telah mati dan afdhal dibacakan yasin ke atas ‘mayatnya’.

Hakikatnya hati kecil ini sentiasa gerun, andai melepaskan kesempatan2 yang diberi Allah untuk menimba ilmu dan menghadiri tazkirah. Apalagi bila dipermudahkanNya dengan pelbagai nikmat seperti saat ini. Tiada alasan untuk tidak hadir dengan nikmat tubuh badan yang sihat sempurna yang dikurniakanNya, dengan kesempatan masa yang ada, dengan jarak rumah Allah yang melampau  dekat dengan kediaman, tanpa alasan untuk tidak dapat hadir dek ketiadaan kenderaan, dengan nikmat keamanan dan keselamatan agama nyawa maruah dan harta, tanpa kekangan dari isu kewangan. Andai Allah menarik balik semua nikmat ini, betapa ruginya diri ini.

Hakikatnya diri ini tidak sempurna dan banyak cela. Namun ketidaksempurnaan ini tidak menutup sepasang mata ini untuk melihat betapa besarnya nikmat yang diberi ini. Rugi sekali orang yang lebih mencintai dunia, mabuk dengan internet, movie lagho dan fesbuk pelbagai. Hairan, apakah mata mereka buta, atau hati yang buta? Atau hati mereka ditutup Allah dari melihat jalan yang lurus kerana kesukaan mereka mencintai kelalaian itu lebih besar dari kesedaran untuk meraih nikmat di akhirat kelak? Astaghfirullah wa nau’dzubillah! Ingatlah wahai sahabat, orang yang cerdik adalah orang yg sentiasa berusaha untuk memperbaiki dirinya, manakala orang yang dungu adalah orang yang hanya berangan- angan kosong instead of berusaha memperbaiki agamanya. Allah tidak akan membantu kaum yang tidak berusaha membantu diri mereka sendiri.

Jangan hanya berkata ya dengan mulut, tapi tunjukkanlah ya itu dengan perbuatanmu.

Jangan berlebihan mengzahirkan di depan sahabatmu, tapi zahirkan kesungguhan hatimu di depan Allah SWT.

Hindarilah dari sikap munafik yang dizahirkan dari mulut dan anggotamu, bilamana yang sebenarnya di dalam hatimu hanya mahu kelihatan hebat di pandangan manusia namun hakikatnya hatimu keberatan untuk melaksanakannya.

Nau’dzubillah.

2 comments:

Cahaya Mata said...

syukran shbtku=)

tdak tahu mhu bicara ape..but tq yaa...^_____^

bukanustazah said...

nia oh nia.
hati asrar sentiasa terharu dengan sikap nia yang suka meraikan orang! tqvm!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails